Ruang DiskusiArtikelCara Memilih Bahan Gasket yang Tepat untuk Non-Metallic Gasket

Cara Memilih Bahan Gasket yang Tepat untuk Non-Metallic Gasket

Sealing
calendar icon18/10/2022
view icon63
article thumbnail

Gasket adalah alat mekanis yang membantu menyegel flensa penghubung dan mencegah kebocoran. Ini digunakan di berbagai industri di seluruh aplikasi dan perangkat yang mencakup antara lain boiler, tangki, dan perpipaan. Ada sedikit keraguan bahwa gasket industri ini harus tahan terhadap tekanan yang luar biasa, dan terkena bahan kimia, bahan bakar, dan zat berbahaya lainnya. Jadi, bahan dari gasket ini harus kuat, bebas karat dan tahan terhadap bahan kimia, abrasi, dan lainnya. Sebagian besar logam bereaksi dengan bahan kimia tertentu atau mungkin aus karena korosi dari waktu ke waktu. Oleh karena itu, non-metallic gasket biasanya digunakan untuk aplikasi tertentu. Postingan kali ini membahas tentang berbagai jenis bahan yang dapat digunakan untuk membuat non-metallic gasket.
Memilih Bahan Gasket Berdasarkan Aplikasi
Ada berbagai jenis gasket berdasarkan penggunaan atau aplikasinya, dan bahannya, apakah logam, non-logam, atau semi-logam, akan ditentukan sesuai. Faktor lain termasuk adanya bahan kimia atau bahan abrasif, panas atau dingin yang ekstrim, daya dukung tekanan, dan lain-lain. Secara keseluruhan, bahan paking harus sesuai dengan semua persyaratan ini dan tahan terhadap tekanan dan kondisi yang diperlukan. Berikut adalah beberapa jenis bahan non-logam yang digunakan dalam konstruksi paking:
Untuk aplikasi yang sangat korosif dan lingkungan yang keras, kaca serat, elastomer, grafit (fleksibel), dan Teflon adalah pilihan terbaik di antara bahan paking non-logam. Berikut adalah beberapa fitur khusus dari beberapa bahan ini:

  • Mica: Ini memiliki ketahanan suhu yang baik dan karenanya cocok untuk aplikasi suhu tinggi di seluruh industri.
  • Teflon atau PTFE: Teflon memiliki ketahanan kimia yang baik dan karenanya cocok sebagai sealant dalam industri kimia serta industri aplikasi lainnya di mana bahan kimia digunakan dalam produk akhir seperti kosmetik.
  • Rubber: Karet memiliki sifat kompresi yang baik. Karet yang dibuat secara sintetis dapat dirancang untuk digunakan dalam kondisi dingin maupun panas yang ekstrem. Kebanyakan karet sintetis seperti karet butil tahan minyak; Namun, karet alam tidak.
  • Ethylene propylene: Sangat baik untuk aplikasi yang melibatkan cairan korosif dan hidrolik.
  • Silicone: Ini mungkin pilihan yang sangat baik untuk sebagian besar bahan kecuali uap dan hidrokarbon. Itu dapat menahan suhu tinggi dan tidak bereaksi dengan sinar matahari serta ozon.
  • Cellulose: Ini menjadi serat alami yang paling cocok untuk kondisi suhu dan tekanan rendah hingga sedang.
  • Glass/kace: Kaca memiliki suhu dan ketahanan kimia yang cukup baik. Ini adalah campuran silikat logam dan memiliki kekuatan yang baik.

Jadi, agar non-metallic gasket tahan bocor dan berfungsi dengan baik, penting untuk memilih bahan yang tepat berdasarkan kriteria seperti ketahanan suhu, ketahanan kimia, fleksibilitas, gesekan, kekuatan, sifat relaksasi & kompresi, dan sebagainya. Tergantung pada jenis properti yang Anda butuhkan dalam aplikasi Anda, Anda dapat memilih bahan paking yang tepat.


thumb up iconSuka(0)
view icon63kali dilihat

Komentar (0)

Anda harus masuk untuk memberikan jawaban.

user avatar
Julius Lumentut

Sekretaris/Administrasi

Thus, as an IT Consultant, he continues to develop various approaches to suit various IT development needs by presenting the best solutions.

Rekomendasi Artikel